Tips: 3 Cara Mendapatkan Pengecatan Mobil yang Maksimal

Pintar-pintar memilih cat

JAKARTA, 07 Maret 2011 – Seorang teman yang satu tahun lalu melakukan pengecatan ulang mobilnya mengaku kesal dengan bengkel yang menyebut spesialis cat mobil. Pasalnya, meski usia cat baru berjalan satu tahun dua bulan warnanya memudar, kilaunya pun seolah sirna tak berbekas.

“Dan yang menjengkelkan, cat ini mudah sekali tergores meski hanya bersentuhan dengan tas sekolah anak-anak,” ujar dia.

Menurut Fandy Pirngadi, spesialis cat dan modifikator eksterior Autobest, Kemayoran, Jakarta Utara, persoalan tersebut disebabkan pemilihan cat, vernish, hingga aditif yang tidak tepat. Bahkan, kata dia, bila pemilik mobil menginginkan hasil pengecatan yang maksimal ada beberapa hal yang wajib diperhatikan.

“Ada tiga hal yang perlu dipehatikan, agar nantinya benar-benar puas karena hasil yang diperoleh maksimal. Intinya, konsumen harus memahami jenis dan karakter cat,” kata dia, di Jakarta, Senin (7/3).

Lantas, apa saja hal-hal itu? Berikut penuturan Fandy:

1. Pahami jenis cat

Saat ini ada tiga jenis cat yang ada di pasaran dan kerap digunakan oleh bengkel spesialis pengecatan mobil. Ketiganya memiliki karakter yang berbeda, sehingga harganya pun bervariasi.

Satu hal yang patut Anda ingat, jangan sesekali tergiur dengan harga paket pengecatan murah tanpa memahami atau mengetahui unsur-unsur cat yang digunakan. Sebab, bisa saja bengkel yang bersangkutan dengan komposisi cat dengan memperbesar porsi bahan yang kurang bagus kualitasnya dalam campuran cat.

“Sebaiknya dalam proses negosiasi harga saat akan melakukan pengecatan tanyakan tentang jenis material apa saja yang akan dipakai, komposisi cat dan zat aditif, vernish dan sebagainya, serta mintalah garansi bila ternyata hasilnya tidak sesuai harapan,” tandas Fandy.

Ada tiga jenis cat di pasaran. Ketiganya adalah :

a. Cat stoving

Proses pengecatan mobil yang menggunakan jenis cat ini biasanya dilakukan oleh bengkel yang memiliki fasilitas oven atau perangkat untuk pembakaran cat. Hasil pengecatan dengan menggunakan cat ini biasanya bagus karena memiliki tingkat kekerasan yang tinggi, sehingga tidak mudah tergores.

Cat jenis ini juga tidak mudah kusam atau retak-retak meski telah bertahun-tahun. Hanya, harga yang ditawarkan oleh bengkel biasanya lebih mahal.

b. Cat urethene

Kualitas cata ini biasanya sedikit dibawah cat stoving. Pasalnya menggunakan bahan cat lacquer yang cepat kering dan berharga lebih miring ketimbang cat stoving dan ditambahi zat aditif pengental atau hardener.

Proses pengerjannya juga jauh lebih cepat. Rata-rata hanya 8-9 jam mulai dari proses pengecatan hingga finishing. Kilau cat dan ketahanannya pun tak kalah dengan cat stoving. “Oleh kaarena itu harganya lebih murah ketimbang menggunakan cat stoving,” tandas Fandy.

Hanya, tingkat kekerasan dan daya tahan terhadap goresan tidak sebagus cat stoving. Cat ini mudah tergores,bahkan dengan goresan kecil pun akan terlihat dan lebih sulit dikembalikan seperti semula.

“Beda dengan cat stoving, saat ada gores rambut cukup diolesi pasta poles atau pengilap cat, atau juga bisa dengan krim anti nyamuk dan diusap-usap kilau akan kembali,” papar fandy.

c. Cat lacquer

Bila bengkel menggunakan cat jenis ini, proses pengerjaannya akan lebih cepat. Maklum, cat lacquer memiliki sifat yang cepat kering. Sehingga, bengkel yang tidak memiliki fasilitas oven pun berani mengerjakannya walau hanya mengandalkan terik sinar matahari.

Biasanya, harga yang dipatok bengkel untuk pengecatan mobil dengan menggunakan cat ini lebih murah. Hanya, kekurangannya, cat lebih cepat kusam. “Biasanya 1- 2 tahun, warna dan kilau cat mulai memudar,” terang Fandy.

2. Pastikan pelapisan vernish telah dilakukan

Proses pelapisan vernish dilakukan setelah proses pengecatan telah selesai dilakukan. Zat vernish tidak hanya berfungsi untuk membuat cat mobil terlihat konclong saja, tetapi juga membuat cat terlindungi.

Hanya, biasanya, proses pelapisan tersebut tak jarang tidak diperhatikan oleh konsumen. Mereka langsung oke-oke saja kala petugas bengkel mengatakan proses telah selesai dan melihat tampilan mobil telah terlihat cling.

“Apalagi kalau catnya menggunakan jenis yang paling bagus, meski belum ada vernish sudah kemilau,” kata Fandy.

Agar tampilan mobil benar-benar maksimal sesuai harapan, sangat disarankan untuk menggunakan vernish atau zat glossy ini yang berkualitas bagus. Memang, harganya lebih mahal tetapi hasilnya benar-benar sepadan.

3. Perlakukan mobil dengan baik

Jangan pernah beranggapan cat dengan kualitas terbaik pasti memiliki kekuatan tinggi untuk melawan gejala alam. Sebagus apapun kualitasnya tidak akan mampu melawan fenemiena alam, terlebih kecenderungan perubahan karakter alam juga sulit dipastikan.

Oleh karena itu, sangat disarankan untuk memarkir mobil yang baru dicat ulang di tempat yang teduh atau tidak terkena sinar matahari. Pasalnya, meski molekul-molekul cat memiliki ketahanan tidak akan bergeser dalam suhu tertentu namun radiasi sinar ultraviolet matahari bisa mempengaruhi posisi molekul tersebut.

Akibatnya, cat cepat kusam. Satu hal yang patut diingat, penggunaan selimut atau car cover tidak akan banyak menolong bila mobil Anda parkir di areal terbuka yang langsung terkena sinar matahari.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s